Alvin si Hafidz Cilik, Anak Biasa yang Luar Biasa

2

syaamilquran.com – Sebagian besar dari kita mungkin berpendapat, anak-anak yang bisa menghafal Al Quran, kegiatannya dibatasi. Hanya fokus pada membaca dan menghafal Al Quran. Sekolahnya pun harus disekolah islam terpadu. Ternyata, hal tersebut tidak berlaku bagi Alvin Firmansyah, anak berumur 10 tahun asal Kota Bogor yang mampu menghafal Al Quran 17 juz berikut dengan terjemah dan letak ayat-ayatnya.

Menurut penuturan sang ayah, Ust. Firman, keseharian Alvin sama seperti anak-anak lainnya. Dia masih bisa bermain sesuai yang diinginkannya dan sekolahnya pun tidak di sekolah Islam Terpadu melainkan di sekolah umum, yaitu SDN Panaragan 1 Bogor.

3

“Sekolah negeri itu kan waktunya banyak. Sepulang sekolah, masih banyak waktu yang tersisa untuk belajar Al Quran,” demikian disampaikan Ust. Firman kepada jamaah pengajian bulanan Sygma mengenai alasan mengapa Alvin di sekolahkan di SD umum, Kamis (25/4/2013)

Menurut Ust. Firman, setiap anak memiliki potensi yang sama untuk menghafal, yang penting, manfaatkan waktu dengan baik.

“Sebelum sekolah, biasanya dimanfaatkan dulu untuk shalat subuh dan mengaji sampai setengah tujuh. Sebelum shalat, mandi dulu. Karena mandi sebelum shalat subuh itu baik untuk menjajaga kualitas suaranya,” papar Ust. Firman. “Selain itu, minum air putih, sedikitnya dua liter sehari.”

Ustadz Firman menambahkan, setelah pulang sekolah, Alvin istirahat dulu sampai Ashar. Bada Ashar, Alvin mengaji, jam 5 main, kemudian Maghrib hingga Isya mengaji lagi.

“Saat ini, Alvin cuti sekolah selama setahun untuk mengejar 30 Juz berikut terjemahan dan nomor ayatnya,” ujar Ust. Firman.

Ustad Firman menuturkan, Alvin sudah lancar baca Alquran sejak usia TK, karena belajar Iqro. Saat Alvin diberi tugas menghafal ayat dari sekolah, Alvin dengan cepat bisa menghafalkannya. Sejak saat itulah, pada umur 6 tahun, Alvin mulai diajari sang ayah untuk menghafal Al Quran berikut dengan terjemah dan letak ayatnya.

“Setiap hari, Alvin ditarget untuk mampu menghafal satu halaman dalam satu hari. Setelah lancar dipraktekkan di Quran yang tidak ada terjemahannya, ternyata lancar,” tutur Ust. Firman.

Pola menghafal yang dilakukan Alvin, lanjut Ust. Firman, dimulai dengan mendengarkan lantunan ayat Al Quran secara audio sebanyak 10 kali, kemudian praktek baca selama 10 kali. Hal itu terus dilakukan berulang, sampai akhirnya bisa.

Pola tersebut kemudian ditularkan kepada adik-adik Alvin, yaitu Alfina Gina Imania (9 thn), Sabrina (5 thn) dan Adnan Firmansyah (4 thn). Setelah berhasil, akhirnya Ust. Firman pun berniat menularkan kebiasaan tersebut kepada lingkungan sekitarnya dengan mendirikan Rumah Penghafal Al Quran Durunnafis pada Februari 2012.

4

Tidak seperti rumah tahfidz umumnya, Rumah Penghafal Al Quran Durunnafis mengajarkan hafalan dengan cara Petuah, Pesantren Sabtu-Ahad.  “Anak-anak bisa memilih waktu yang mereka bisa, Sabtu atau Ahad, dengan waktu belajar selama 8 jam,” ujar Ust. Firman.

Saat ini, ada 70 anak yang belajar menghafal Al Quran di Durunnafis. Sebagian besar adalah anak berusia sekolah dasar. (*ron)

 

***

About Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Protected by WP Anti Spam